kuliner : es duren pak aip

Durian atau Duren yang dalam bahasa latin dikenal sebagai Durio zibethinus, bagi saya sebagai penikmatnya, selain rasanya yang unik juga bisa jadi senjata alternatif yang ampuh dalam keadaan kepepet. Duren dengan kulitnya yang bergerigi tajam dapat dijadikan pengganti batu untuk melempar maling yang lagi lari. Jika bisa kena kepala, efek kecil yang terjadi adalah gegar otak ringan dan efek yang paling parah adalah meninggal di tempati****halah, malah jadi mbahas maling dilempar duren. Meski bagi sebagian orang kurang suka bau durian, tapi hal tersebut tidak berlaku buat saya. Saya malah merasa baunya harum dan nikmat.

Beberapa minggu yang lalu, sewaktu jalan-jalan ke Bandung saya menemukan warung Es Durian yang maknyusss. Saat itu ketika jalan-jalan bersama seorang sahabat dan hampir memasuki sekitaran dago. Entah mengapa tiba-tiba ngidam pengin makan es duren, dan itu ternyata juga terjadi pada sahabat saya. Yang ada di pikiran saat itu pokoknya harus makan es duren bagaimanapun caranya. Karna bingung, saya nyoba nanya ke Gabrul yang katanya sudah hafal Bandung meski kenyataanya banyak sok taunya daripada kebenarannya***Piss ah!!.  Bukannya dapat jawaban yang memuaskan, malah saya harus menerima curhatan tentang kegundahannya memilih di antara dua cinta. Akhirnya setelah beberapa waktu mendengarkan curhatan selayaknya konsultan jodoh, pembicaraan dengan Gabrul pun ditutup tanpa ada sebuah jawaban yang jelas di mana letak warung es duren yang enak. Somprettt..

Akhirnya setelah bertanya kesana kemari, dapat petunjuk untuk menuju ke Es Durian Sakinah yang ada di Jalan Tubagus Ismail. Otak nge-hang lagi ketika diajak mengingat di mana jalan Tubagus Ismail, koq rasanya ga asing di telinga saya. Setelah dapat wangsit, akhirnya saya menuju ke TKP di Tubagus Ismail. Ternyata tempatnya gampang banget ditemui meskipun kemaren saya juga sempat tersesat juga. Kalau dari arah Dago, lurus terus sampai ketemu Simpang Dago. Dari perempatan Simpang Dago, lurus lagi yang ke arah Dago Pakar tapi ga nyampai ke Dago Pakar-nya. Putar arah di belokan pertama, sampai mengarah ke Dago lagi (balik arah). Sebelum nyampe di perempatan Simpang Dago, ada pertigaan ke arah kiri. Nah di situlah jalan Tubagus Ismail. Dari sana tinggal lurus dikit, kurang lebih 100 meter ada kompleks ruko di kiri jalan. Nah di salah satu ruko itulah warung Es Duren Pak Aip (Kantin Sakinah) berada.

Puas rasanya ketemu juga tempat yang dituju meski harus mbulet-mbulet kemana dulu. Setelah nyari tempat duduk yang lumayan nyaman, kami berdua akhirnya pesan “Original Soup” dan Batagor. Sebenernya masih banyak menu es duren yang laen, namun karna saat itu lagi ngidam duren makanya kami hanya pesen duren original ga pake campuran buah yang lain. Bagi yang menginginkan makan berat, warung ini juga menyediakan aneka macem mie, batagor, siomay, dan juga pempek.

[Original Soup]

[Batagor]

Dan memang, Original Soup Durennya top markotop, uenakk tenan. Daging durennya bener-bener lembut banget di mulut, dan manisnya pas ketika bersanding dengan kuah yang dicampur susu putih. Bau duren yang tajam serasa hilang dan berganti dengan kenikmatan setiap nyruput kuahnya dan menyantap daging durennya. Sempet nyesel juga kenapa saat itu cuma pesen satu porsi doang.

Harganya pun tidak terlalu mahal dalam ukuran kantong saya. Ketika di kasir, saya membayar Rp 20.000,- untuk 2 porsi Original Soup, Rp 6.000,- untuk seporsi batagor, Rp 1.000,- untuk cemilan yang berbentuk krupuk, dan Rp 1.000,- untuk bayar tukang parkir. Dengan total kerusakan Rp 28.000,- rasanya sebanding dengan kepuasan dan kenikmatan yang didapat.

Kayaknya bakal ke sana lagi deh…


17 thoughts on “kuliner : es duren pak aip

  1. aduh ngeces nih kak…
    eman enak tuh.
    ada cabangnya di Merdeka. Di food court belakangnya Soes Merdeka.

    ngidam ngidam ngidam…

    Uenak tenan pokoknya.
    Thanks infonya. Baru tau kalo buka cabang juga.

    -g0En-

  2. goen, ada tempat ok nih.. 10 menit lingkar perut berkurang.. massagenya pake ramuan tradisional lho.. mumpung lagi ada JGS, diskon 30%. buruan tuh kecilkan perutmu sebelum wisuda..

  3. UUUMH…

    jadi laper mas….

    tapi saya mau dieet mas…

    jangan goda saya gitu doonk…

    tapi kalo gratisan, boleh2 aja😀

    Kamuh™ ini, maunya koq gratisan mulu. Parahhh

    -g0En-

  4. sanajan, walaupun, though kita sama2 pecinta duren, tapi setelah menyantapnya jgn lupa untuk mensterilkan badan kita dari bau durian tsb, krn ternyata di sekeliling kita cukup byk orang yg gak suka durian bahkan amat alergi.

    gue py cerita, suatu hari aku beli es durian trus aku bawa masuk kantor, nah disitu ada temenku yg ternyata sgt alergi bau durian.
    aku sudah tau klo dia gak suka durian tp gak tau klo di sgt alergi.
    dengan bercanda (paksa) aku sodorkan es durian itu kemukanya, dia pun langsung kabur ke kamar mandi dan muntah…..

    ternyata bagi dia, mencium bau durian scr konsisten aja bisa bikin di pusing.

  5. LAPARRRRRRRRRRRRRRRRRRRRRRRRRRRRRRRRRRRRRRRRRRRRRRRRRRRRRRRRRRRRR
    dasar gun… perut makin buncit…jangan kebanyakan men.. tar TOGA ente gak ada ukurannya.

    kalo masalah buncit mah, ente skr juga bernasib sama. Iya kan??
    efek samping kehidupan mapan tuh. hueheu

    -g0En-

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s