belanja buku (lagi)

kutu-kutu-bukuBeberapa hari lalu, saya memutuskan untuk belanja buku secara online***lagi-lagi, saya ga kuat menahan hasrat melihat buku yang sudah sangat pengin saya miliki. Kali ini saya memilih kutukutubuku.com sebagai tempat untuk belanja online. Caranya pun relatif mudah dan cepat. Pertama kita harus create account dulu, agar kita bisa melakukan belanja. Selanjutnya, jika sudah punya account kita langsung dapat memilih buku yang diinginkan dan dimasukkan ke ‘keranjang’. Setelah selesai memilih barang, proses yang terakhir adalah proses verifikasi, yang meliputi cara pembayaran, alamat pengiriman, dan alamat tagihan. Jika sudah selesai, maka kita akan dikirimi pemberitahuan dari customer service-nya sekaligus sebagai verifikasi pembelian. Karna posisi saya di jakarta, saya memilih pembayaran di tempat ato dikenal dengan istilah COD (Cash on Delivery). Nah setelah dapet email verifikasi, tinggal menunggu barang dikirim ke alamat yang sudah tertera pada saat pertama kali kita mendaftar.

Dua hari setelah melakukan pemesanan online, buku yang saya pesan diantar ke kantor. Sebenernya sih bisa dalam hari yang sama, hanya kebetulan buku yang kemaren saya pesan, ada yang stok-ya lagi kosong. Jadi harus menunggu beberapa saat dulu, begitu kata mbak ditha (CS-nya kutukutubuku) via email. Mau tau buku apa saja yang saya beli ??

Saya membeli tiga buah buku, yang kesemuanya berasal dari satu jenis, yaitu NOVEL. Saya saat ini memang lagi gandrung ama novel, meskipun ga menutup juga saya membaca jenis buku yang laen.

KCB2Ini novel yang pertama, yang berjudul “Ketika Cinta Bertasbih 2” dari Kang Abik (Habibburahman El Shirazy). Karna saya sudah mengikuti sejak episode 1, maka mau ga mau saya harus punya episode 2-nya agar dapat mengetahui ending dari kisah Azzam, Anna, Furqa, Elliana, dan tokoh lain yang ada dalam novel tersebut. Beberapa minggu yang lalu, saya sempat berburu novel ini di Bandung, tapi ternyata novelnya belum nyampe di kota kembang, baik di Gramedia atopun di Palasari.

sang_penandaiNovel yang kedua adalah “Sang Penandai” buah karya Tere Liye. Sejak pertama kali membaca “Hafalan Sholat Delisa”, saya langsung tertarik untuk mengoleksi semua novel karya Tere Liye. Ini adalah novel keempat karangan Tere Liye yang saya punya, setelah “Hafalan Sholat Delisa”, “Moga Bunda disayang Allah”, dan “Rembulan Tenggelam di Wajahmu”.

Novel yang ketiga adalah “Ayat-ayat Cinta” yang juga karangan Kang Abik. Sebenernya dahulu, saya sudah pernah membelinya. Entah ayat-ayat cintakenapa, ketika sekarang coba saya dari di ‘perpustakaan pribadi’, koq sudah ga ada lagi. Bahkan saya juga tidak ingat lagi siapa yang meminjam novel tersebut. Alhasil, saya memutuskan untuk membeli lagi sekalian sebagai koleksi pribadi.

Itulah saya, ga pernah bisa nahan diri kalo ngeliat buku bagus. Padahal tiga novel Andrea Hirata yang saya beli sebulan kemaren di Bandung belum selesai saya baca semua, sekarang malah nambah dua novel baru sayang harus segera saya ‘konsumsi’ secepatnya. Setelah itu, dibuat resensinya***ketika cinta bertasbih 2 sudah selesai saya baca dalam waktu kurang dari 24 jam.

 

..:: Jakarta, menjelang malam, sambil bersiap menyantap novel-novel yang tersisa::..


12 thoughts on “belanja buku (lagi)

  1. gw paling suka banget ma film nya, yang berjudul ayat ayat cinta…….
    film nya tuh bagus bannget.
    sumpah……..
    keren-keren………

  2. uhhhhhhhhhhhhhhhhh………………………………………?

    assalam..

    seruuuuuuuuuuuuuu banget filmnya aku sampai terkesan
    pa lagi nonton bareng ma temen heeeeeeeeeee?

    ayat-ayat cinta is the best film in world ok!

    wassalam.

  3. sUmpAh fiLm nYa keRen giLa..
    nTaR kPn2 fiLmnYa aDain Di TiPI iupp.
    saLam bUaT pRodUseR nYa
    moGa taMbaH sUkseS
    biKin filM yaNg LebiH toP lAgI
    Okk?

  4. saLaM bUaT kiKi
    sbeneRny gw bLm nOnTon piLm ny
    tp TnanG aJ,gw pzti nonton di tv
    pa produser,smoga pilem ny ad d tipi ya
    saya tunggu

  5. aq Suka bngat tuch ma Film Ayat-ayat cinta, Sumpah keren abizzz pa lagi klu nontonnya ma Doi he2. . . . . .
    Aq Z sampe nangis gara-gara terkesan gitulah. . .

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s