Bandung, antara cinta dan persahabatan (2)

***nglanjutin tulisan sebelumnya yang sempet tertunda

Hari II, senin 5 november 2007

Meski waktu baru saja masuk ke hari senin***tengah malam buta, justru saya baru memulai aktivitas wajib sebagai seorang bujang yang bertemu dengan bujang lainnya, yaitu begadang. Dengan bertemankan dua cangkir torabika mocca, semangkung mie goreng, 3 biji bakwan (red -kalo di Bandung, biasa disebut bala-bala), dan 1 pisang, obrolan dengan si PerjakaPatahHati™ mengalir begitu saja hingga waktu menunjukkan jam tiga pagi..***fiuhhhh…alamat ngebo lagi

Banyak hal yang saya obrolkan saat itu, tapi semuanya kami biarkan mengalir. Dari tiga jam ngobrol, sekitar 2/3-nya adalah tentang cinta dan pernikahan***tuh kan, ujung-ujungnya ini juga…bandel!!. Saya dan Lutfi pun berbicara apa adanya, sama-sama jujur, ga ada yang ditutup-tutupi. Alhamdulillah, banyak banget hal yang saya dapat malem itu, meski di sela-sela obrolan masih terselip hinaan-hinaan kejam ala kassmadji telkom. Satu hal yang paling saya ingsat, adalah ketika dia memberikan suatu rasionalisasi atas apa yang kini terjadi antara saya dan ‘seseorang’. Intinya sih, saya harus tetep maju tak gentar, pantang mundur sebelum ‘seseorang’ itu mengatakan tidak***tipikal kompor sejati juga ternyata si PerjakaPatahHati™ ini. Saya yakin, ada ketulusan yang sangat berarti dari saran-saran malam itu, dan bukan hanya sekedar kata-kata yang menenangkan saja, yang membuat saya untuk nekad maju ke medan perang orang tua ‘seseorang’ tersebut.

Meskipun sudah mengundurkan diri dari warung Mang Ade, ternyata obrolan pun masih berlanjut di kamar istana. Walhasil, sampe adzan shubuh pun, mata masih belum terpejam. Setelah sholat, dua bujangan yang telah disebutkan di awal menjemput mimpi berharap bertemu bidadari.***pikiran dah ngelantur kemana-mana kalo udah dalam kondisi sekarat…heuheuhee..

Alhamdulillah, jam setengah 10 pagi bangun juga. Itu pun juga karna perut dah berasa ga karuan pengin segera melepaskan beban yang mendera di sekujur tubuh***halah..ga segitunya ding..cuma pengin b***r doang. Ritual pagi hari dengan paket komplit pun akhirnya dijalanka. Butuh waktu lebih dari 30 menit, mulai dari melepas ‘beban’, gosok gigi, mandi, bersihin muka, dan nyuci baju***tapi ga pake luluran lho. Dan setelah selesai, giliran Lutfi yang menjalankan ritual pagi-nya.

Setelah saya dan Lutfi sudah dalam keadaan siap bertempur, saya pun nanya :

“Emang awake dhewe arep neng ngendi?? koq wis nyangklong tas koyo ngene..” (Emang kita mau kemana? koq udah njinjing tas segala…) tanya saya pada Lutfi.

“Lha embuh, sing penting siap sik.” (Ga tau, yang penting siap-siap dulu) jawab Lutfi.

Mungkin beginilah, kalo memulai hari tanpa agenda yang pasti,akhirnya sama-sama bingung. Kebuntuan tersebut tidak berlangsung lama,

“Neng kampus yukk..sekalian mangan, bar kuwi dolan.” (ke kampus yuk, sekalian makan. Abis itu baru maen) ajak Lutfi seketika.

Akhirnya, kami berdua pun menuju kampus pakai kendaraan tempur-nya TW. Setelah mampir sebentar di lab, saya dan Lutfi pun langsung menuju kantin untuk sarapan yang dijamak dengan makan siang. Pas lagi makan, tiba-tiba tercetus ide,

“Pik, wis tau nonton ‘get married’ durung?” (Pik, dah pernah nonton ‘get married’?) tanya saya kepadanya.

“Durung…emang ngopo?” balas Lutfi.

“Yo wis, bar dhuhur metu yuk…neng Palasari, bar kuwi neng BSM nonton get married sing jam 6 sore” (Ya udah, abis dhuhur keluar, ke Palasari. Abis itu ke BSM nonton ‘get married’ yang jam 6 malem) ajak saya yang langsung disetujui Lutfi tanpa pikir lagi.

Ada alasan tertentu kenapa saya mengajak Lutfi untuk nonton ‘Get Married’, meski saya udah pernah nonton di Jakarta. Tapi ada satu alasan khusus, kenapa saya mengajak Lutfi. Kebetulan kisah kasih Lutfi yang sekarang ini mempunyai kemiripan ama cerita yang ada di film tersebut, yaitu tali kasih dengan seseorang yang dulu pernah jadi partner in crime.

Rencana berangkat dari kampus habis duhur, akhirnya harus mengalami ketidak konkretan dan mengalami kemunduran hingga jam 4 sore. Selain hujan deras yang mengguyur Bandung sore itu, ternyata ada kendala transportasi yang belum menemukan solusinya.

Meski harus berbonceng berdua di bawah gerimis kecil yang memayungi kami ***asyik sih, tapi sayang….harus sama Lutfi, sekitar jam 5 sore saya dan Lutfi nyampe juga di BSM. Hal yang harus dilakukan sebelum nonton di bioskop adalah menyiapkan perbekalan dan amunisi sebaik mungkin agar ketika lagi asyiknya nonton, tidak terjadi bencana kelaparan.

Setelah mampir ke Breadtalk dan beli minuman di lantai dasar, saya dah Lutfi pun memutuskan untuk istirahat dulu di mushola yang ada di basement, sekalian nunggu datangnya waktu sholat maghrib. Parahnya, masih aja ketemu ama anak-anak STT juga***kayak kagak ada tempat lain aja.

Setelah selesai sholat maghrib, langsung menuju tempat pertempuran di lantai 3***bener ga ya??. Dan ternyata Lutfi pun bener-bener ketawa ngakak menyaksikan film yang berdurasi hampir 2 jam tersebut***ternyata tepat sasaran juga ajakanku. Bahkan setelah keluar dari tempat pertempuran pun, lutfi masih senyum-senyum sendiri ga jelas gitu. Saya sih cuma bisa tersenyum dan menghela nafas, sambil berdoa, semoga kali ini Lutfi ga gagal lagi.***amiennnn.

Setelah selesai nonton, perjalanan dilanjutkan menuju Beben van Java yang ada di Dago untuk menikmati santap malam. Bebek van Java adalah salah satu tempat favorit saya dan beberapa orang temen untuk tujuan kuliner. Entah berapa kali saya sudah mengunjungi warung makan ini. Yang pasti, saya masih inget banget ketika ke sana barengan ama senior biadab temen seperjuangan yang laen. Saat itu saya pergi kesana bareng TW, Lutfi, Erda, dan salah seorang JuniorLemah™ a.k.a Bagrul yang ditindas untuk menjadi sopir para senior.

Alhamdulillah, setelah makan bebek bakar, ditambah tahu tempe, sambel yang maknyusss, dan ditutup dengan segelas es teh, badan pun terasa hangat karna terasa kenyang. Dan agenda hari itu pun berakhir sudah. Waktu pun sudah lewat dari jam 10 malam, so saatnya pulang ke peraduan dan menyambut kembali sang mimpi yang akan menemani mengarungi malam.

continue…

 

 

 


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s