Bandung, antara cinta dan persahabatan (1)

Seminggu kemaren, ada kesempatan tiga hari mengunjungi Bandung untuk kesekian kalinya dari tanggal 4 sampe 6 november. Selain untuk refreshing otak yang mulai sedikit nge-hang oleh kepenatan suasana ibu kota, juga memang ada beberapa urusan yang harus diselesaikan di Bandung. Dan baru sekarang diberi kesempatan untuk menuliskan cerita sebagai oleh-oleh kegiatan ‘mblayang’ saya minggu kemaren.

Hari I, minggu 4 november 2007

Berangkat dari kantor (red -hari sabtu-nya kebagian shift malem) jam 07.20 dan harus segera meluncur ke Cawang, karna di sana sudah menunggu Gus Arief ama Gus Gur dari Istana Langitan dengan mobil dinas salah satu operator seluler tanah air. Nyampe Cawang jam setengah sembilan, langsung masuk mobil, dan lanjut perjalanan ke Bandung. Kondisi tol Cipularang yang tidak terlalu rame pada minggu pagi saat itu, membuat kami bertiga bisa sedikit menikmati perjalanan. Sempet mampir sebentar di rest area km 57, untuk kebutuhan mendesak karna saya sudah pepi ***PEngin PIpis, alhamdulillah bisa masuk kota Bandung melalui pintu tol Pasteur sekitar jam setengah sebelas.

Agenda pertama di Bandung adalah untuk menghadiri pernikahan sahabat saya Dones dan Rissa yang bertempat di Hotel Mice jalan Suci. Alhamdulillah, nyampe di tempat pas acaranya juga baru dimulai, jadi masih bisa ngelihat ‘kirab temanten’ ke pelaminan ***Ehm….waduhhh…kapan ya bisa nyusul??daku dah terlalu bingung ketika ditanya “kapan mo nyusul??”. Di tempat itu pula akhirnya bisa reunian ama temen-temen kampus dulu. Sambil membabat abis mencoba hampir semua makanan yang ada di sana ***sumpehh…..perut saat itu udah merintih kesakitan karna kelaperan, tentunya diisi ama obrolan dengan teman-teman ato hanya sekedar ‘say hello’ aja.

Ga disangka, di sana malah ketemu ama ‘dia’***speechless, kambuh lagi. Entah sudah berapa lama saya tidak bertemu ‘dia’, bahkan saya pun ga ingat kapan terakhir kali bertemu ‘dia’. Makanya, begitu saat itu ketemu dan berhadapan langsung, jantung ini serasa berhenti berdetak***halah….hiperbola banget sih. Pokoknya surprise banget bisa ketemu, eh….ga juga ding, lha wong sebelumnya saya sudah memprediksi kalo di sana bakal ketemu ‘dia‘***jadi kalo gini, apa namanya ya?.

Selepas melaksanakan kewajiban ketika menghadiri sebuah pesta pernikahan (ngucapin selamat, makan-makan, ngisi buku tamu, menjatuhkan mental antar teman), saya lanjutkan perjalanan menuju kampus tercinta, kali ini menumpang mobil salah satu operator yang lain. Nyampe kampus sekitar jam dua siang, langsung menuju basecamp tercinta di lab. Berhubung pas malem sebelumnya ga tidur, maka begitu masuk ke lab, barang yang pertama kali saya cari adalah kasur***kecapean yang amat sangat. Walhasil, setelah kasur ketemu langsung aja mata terpejam dan masuk ke alam mimpi hingga menjelang sore hari***bener-bener tidur yang sangat nikmat, apalagi ditambah suasana Bandung yang lagi gerimis…so sweet deh.

Kegiatan sore hari hingga menjelang isya’ cuma cuci muka, trus nyisir rambut, donlot film, ama makan malam. Setelah isya, saya sudah janjian untuk ketemu ama salah satu junior (Broto) untuk serah terima barang. Barang yang dimaksud adalah Dopod 838 pro, yang pada akhirnya menjadi pemuas realisasi dari wishlist nomer 4. Barang tersebut saya beli dari Broto dengan harga tak kurang dari 4 juta rupiah***dasar bujangan, duit malah dipake buat beli barang, bukannya ditabung untuk persiapan nikah. Sebuah transaksi barang yang cukup menguras isi dari tabungan saya. Tapi alhamdulillah puas, bahkan puas banget.

Begitu saya balik ke lab lagi, di sana ternyata sudah menunggu Lutfi si PerjakaPatahHatiKarnaDitinggalNikah™ yang sudah siap dengan tas kecilnya, dan itu berarti pula instruksi untuk maen dan melewatkan malam ini dengan begadang lagi***menghela nafas sambil bersiap-siap untuk segera ‘mblayang’ lagi.

Benar apa yang saya pikirkan, setengah jam kemudian, saya dan Lutfi pun meninggalkan lab untuk menemui seorang lagi dari anggota trio kwek kwek bernama Mas’ud. Ketika tiga orang bernama Gunawan, Lutfi, dan Mas’ud berkumpul maka perbincangan pasti akan mengarah pada salah satu di antara tiga hal(pernikahan, evolusi, dan bisnis***tiga istilah ini hanya diketahui oleh orang-orang tertentu saja). Setelah puas saling mengejek dan menghina serta mengobati rasa rindu, saya dan Lutfi pun meninggalkan istana kontrakan Mas’ud untuk selanjutnya bertolak ke Istana Perjuangan yang berjarak kurang dari 1 km. Toh, Mas’ud juga harus menyiapkan bekal, karna besoknya dia akan pergi ke Jakarta lalu ke Pekanbaru***yang ini ga terlalu penting sih.

Waktu sudah menunjukkan jam sebelas malam, ketika saya menginjakkan kaki di Istana Perjuangan (red -komplek kostan saya dulu). Alhamdulillah, di sana masih sempet ketemu dengan semua penghuninya dengan sambutan khas yang selalu saya terima ketika kita berjumpa***ehmm….i really miss that moment.

Meski saat itu sudah jam sebelas malam, saya tetep nekad bilang ke Lutfi, “Pik, ngopi yuk…sambil nongkrong di Mang Ade!!!”***ini adalah kalimat basa-basi sebagai pembuka event begadang. Dan ternyata si PerjakaPatahHati™ pun mengiyakan. Dari sinilah awal mula saya mendapatkan banyak sekali pelajaran hidup dari perbicangan sepanjang malam.

continue……

 


4 thoughts on “Bandung, antara cinta dan persahabatan (1)

  1. yach….gimana ya..
    yang pasti, suatu hari nanti, di saat yang tepat.

    kalo sekarang sih, lagi intens mendengarkan masukan dan saran dari sahabat-sahabat tercintah™, dan juga menyaksikan sahabat-sahabat tercintah™ melangsungkan pernikahannya..

    tak kan terukar rezeki lah…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s