surat sahabat

Semalam, setelah saya pulang dari kantor, iseng membuka beberapa file holder yang bertuliskan arsip penting. Banyak sekali barang yang bisa saya temukan, mulai dari kartu lebaran saat saya masih duduk di bangku SMP, trus juga ada foto-foto kelas IF-26-01, surat-surat dari adek saya ketika awal-awal pindah ke Bandung, dan beberapa sertifikat seminar dan pelatihan. Tapi ada satu yang menarik perhatian saya, yaitu sebuah surat yang dikirim oleh sahabat terdekat saya. Seseorang yang telah saya kenal pribadinya semenjak masih TK. Bersama, tlah kami lewati beberapa kurun waktu. Suka dan duka bahkan pernah sama-sama kami rasakan. Karna itulah, saya sudah menganggapnya seperti saudara sendiri. Bisa jadi, dia-lah yang paling tau sepak terjangku dan segala sifat yang ada di diriku. Bagi saya, dia adalah sahabat yang tak tergantikan.Balik lagi ke surat, perkiraan saya, surat itu dikirim sekitar akhir 2002 atau awal 2003. Mungkin terasa aneh, jaman kayak gini koq masih nulis surat…hueheuheue, tapi memang itulah kenyataannya. Saat itu (red -tahun 2002-2003) dunia per-HaPe-an belum semeriah sekarang, jadi wajar saja kalo komunikasi saat itu masih menggunakan surat. Tapi justru itulah yang membuatnya tetap terkenang hingga saat ini.
Berhubung sahabat saya ini adalah pengikut setia SLANK, surat yang ditulis pun menyertakan judul lagu dari SLANK. Lucu….apa adanya….gokil….tapi TULUS. Berikut isi surat sahabat saya tersebut :

g0En
di ATMOSFER NGEBLUES
Pulau Biru

Salam Peace & Love
Hai BOCAH, apa kabar kamu disitu? Baik-baik aja kan? Elu sehat-sehat aja khan, ga terkena VIRUS penyakit. Kamu di sana jangan lupa jaga diri hati-hati, banyak KOEPOE-KOEPOE LIAR berkeliaran. Dan elu jangan sampai KETINGGALAN JAMAN meski elu agak KAMPUNGAN yang enggak pernah makan HAMBURGER. Jangan sampai elu terjerumus ke dalam LORONG HITAM meski kita dulu ANAK MAMI yang selalu cari MAWAR MERAH yang segar, apalagi kita kalau berdua sering jadi ANAK MALAM minum susu segar atau KOPI AIR HUJAN, tapi yang penting kita MAKAN NGGAK MAKAN ASAL KUMPUL. Eh, elu di situ lagi sibuk apa? kalo gue sekarang sedang sibuk ngurus rencana bikin skripsi (eh bercanda). Gue lagi sibuk ngurusin badan, ngeringin baju yang nggak kering karna HUJAN terus. Biasa..PERKIRAAN CUACA yang tidak menentu gara-gara alam yang udah NGGAK PERAWAN lagi. Kalau gini SIAPA YANG SALAH ? Coba tebak ! Atau AKTOR INTELEKTUAL ?? Dan gue juga lagi nyari MAWAR MERAH baru. Coba gue tebak.. elu pasti lagi sibuk, apa mungkin FIRASAT gue mengatakan kalau elu lagi sibuk ngerjain PR SI SUM atau elu LAGI GAMPANGAN apalagi MAU BELI TIDUR.
Wan, gue kangen ama elu, bener deh!! Gue tanpa elu bagai kopi tanpa gula. Eh, elu tahu nggak, gue sekarang udah agak berubah, gue sekarang nggak suka MAIN API apalagi MAENAN IBLIS. Gue lebih baik MAININ BLUES MALES ato MANDI AIR HUJAN aja. Gue nggak begitu PARAH SE-X kayak dulu lagi. Kapan elu balik ke basecamp kita? Gue nunggu elu. KAMU HARUS PULANG untuk menyongsong JKT PAGI INI. Kita jangan sampai KALAH di tengah jalan, gara-gara batu KARANG yang menghalangi langkah kita untuk NAIK-NAIK KE PUNCAK GUNUNG.
Jangan lupa, kalo ada obralan jeans, beliin gue satu, warna biru yang seukuran gue. Kalau elu balik, gue pasti kan nagih itu barang. Jangan kuatir, ongkos cuci cetak akan gue ganti (kalo gue punya duit). Tapi pasti, kalo ga sekarang, gue bayar KALAU AKU JADI PRESIDEN. Nanti, elu bakal gue jadiin Mentri, tapi gue juga nggak tahu ENTAH JADI APA. Aku sih TERSERAH apa aja asala jagan jadi SUKU BENALU, PREMAN URBAN, KORBAN TRADISI, BINTANG KESIANGAN, atau TONG KOSONG.
Semua kan udah ada yang ngatur, tapi itu semua kan PERCUMA kalau nggak ada semangat dan kemauan “Say No to Drugs, No Women No Cry, No Money No donk”, okey!!
Oh iya, kabar si JOSEPHIRA elu baik-baik aja, nggak kurang suatu apapun. Sesekali dia pernah datang ke PULAU BIRU gue.
Oh iya pren, BEGITU SAJA ya surat dari gue. Kapan-kapan kali gue punya BMW (Berantakan, Macet, Wawut-wawutan), gue maen ke istana elu. Udah ya, gue capek, tangan gue udah kriting nulis surat buat elu.

Ttd

Manusia Dlm Masa Transisi

Darinya, saya dapatkan sebuah kisah persahabatan yang luar biasa, yang membuat saya tetap yakin bahwa saya tidak pernah sendiri. Darinya, saya bisa belajar tentang arti ketulusan sebuah persahabatan. Saya selalu merindukan saat-saat itu, saat kami berdua nongkrong di tempat favorit (Angkringan depan SD N 1 Gemolong) dan berbicara tentang masa depan.

Sahabat…..sebuah nama tlah tertulis di ruang hatiku, dan itu namamu….”Heru Widianto”.

Jakarta, 14 Oktober 2007 @ office
-lebaran pertamaku yang tidak bisa berjumpa dengannya-


One thought on “surat sahabat

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s