Model rumah tangga

Siap untuk berumah tangga ?? Di bawah ini ada beberapa model rumah tangga yang akan dijelaskan, selanjutnya kita bisa menilai model rumah tangga apakah yang akan kita wujudkan..

  1. Model rumah tangga gaya hotel. Hotel adalah tempat transit, bukan tempat tinggal tetap. Kalau kita melihat ada sebuah rumah tangga di mana suami pulang ke rumah hanya untuk numpang tidur, makan, ama buang air, maka sebenarnya model rumah tangga itu sudah bisa disebut model rumah tangga gaya hotel. Kalau model rumah tangga seperti itu, maka bersiaplah dengan kata perceraian.

  2. Model rumah tangga gaya rumah sakit. Apa yang ada di dalam rumah sakit ?? Di dalam rumah sakit ada yang namanya pasien ada yang namanya dokter. Model rumah tangga gaya rumah sakit adalah model rumah tangga yang didasarkan pada politik balas jasa. Masing-masing merasa berjasa, merasa lebih sehingga tidak akan ketemu, tidak ada sinergi. Suami merasa lebih berjasa kepada istrinya, istrinya pun merasa lebih berjasa kepada suaminya.

  3. Model rumah tangga gaya pasar. Di pasar ada penjual dan pembeli. Si pembeli ingin membeli barang semurah mungkin, sebaliknya si penjual ingin menjual barang semahal mungkin. Si pembeli dan si penjual sama-sama mengatakan, “Pokoknya harganya sekian.” Dua-duanya pakai kata pokok. Tidak ada kompromi sedikitpun. Begitu pula dalam rumah tangga, kalau suami mengatakan pokoknya dan istri mengatakan pokoknya, maka tidak ada lagi kesepakatan.

  4. Model rumah tangga gaya kuburan. Bagaimana suasana kuburan ?? Suasana yang khas dari kuburan adalah sunyi, senyap, tenang, dan tidak ada suara. Itulah rumah tangga gaya kuburan. Suami istri hidup sudah puluhan tahun tidak pernah komunikasi, tidak pernah ada kata-kata. Suami dan istri saling tidak bertegur sapa. No communication. No words. Pernah sebuah kejadian di sebuah kota, ada sebuah keluarga tidak pernah mengadakan komunikasi antara suami dengan istri, akhirnya anak itu mengalami kesulitan berbicara, gagap dalam berbicara meskipun terlahir normal.

  5. Model rumah tangga gaya sekolah. Kenapa dikatakan gaya sekolah ?? Model rumah tangga gaya sekolah ditandai dengan 3A. A yang pertama adalah Asah. A yang kedua adalah Asih. A yang ketiga adalah Asuh. Kalau kita sependapat dengan model rumah tangga gaya ini, maka mulai detik ini dan mulai saat ini kita harus berkomitmen dengan pasangan hidup kita. Kita harus bertekad dan berkomitmen untuk saling mengasah, mengasih, dan mengasuh. Kata saling di sini karena ada komunikasi dua arah, bukan satu arah, bukan suami terhadap istri atau istri terhadap suami, harus ada dua arah. Dalam suatu rumah tangga yang sudah komitmen, maka mereka mengawal komitmen itu bersama. Bukan hanya satu pihak, tapi dua pihak sekaligus. Siap dengan 3A tadi ?? Saling mengasah, saling menajamkan wawasan. Bisa jadi suami tidak memiliki wawasan yang luas, begitu pula sang istri. Dengan adanya pertemuan suami istri, terjadilah pertukaran wawasan. Sharing knowledge, sharing experience, berbagi wawasan dan pengalaman. Saling mengasihi dan saling mengasuh. Saling memberikan asuhan saling memberikan asih, saling kasih sayang.

  6. Model rumah tangga gaya masjid. Kenapa masjid ?? Masjid adalah sebuah gambaran model rumah tangga sakinah mawaddah wa rahmah yang menjadi dambaan dan harapan setiap keluarga. Ada empat ciri rumah tangga gaya masjid :

    • Ketulusan

    • Ada imam ada makmum

    • Loyalitas

    • Keselamatan, ketenangan, dan kedamaian senantiasa mewarnai suasana dalam rumah tangga

Kesimpulan yang bisa diambil adalah untuk menjadi keluarga yang unggul ada beberapa hal yang harus diperhatikan. Pertama, tentukan akhir yang diinginkan dalam kehidupan rumah tangga. Tentukan model rumah tangga yang tepat, gaya rumah tangga sekolah dan masjid. Kedua, tanamkan dalam pikiran kita dan pasangan kita komitmen untuk memulai. Tidak ada kata terlambat untuk memulai saat ini.

“Barangsiapa yang hari ini lebih baik dari yang terdahulu, maka dia termasuk orang-orang yang sukses”

disarikan dari buku “Life Excellent” — Reza M Syarief


One thought on “Model rumah tangga

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s