moment of Situpatengan (unhappy edition)

Situpatengan, Ciwidey Bandung 19 Juni 2006

Senja hari yang mempesona…

Di samping sekian banyak kenangan indah yang ada, tercipta pula kenangan lucu dari perjalanan ke Situpatengan kali ini. Peristiwa lucu yang semakin membuat perjalanan kali ini akan melekat erat dalam ingatanku. Peristiwa lucu yang akan membuat orang bertanya “KOQ BISA ???”. Semua berawal ketika rombongan memulai perjalanan pulang untuk kembali ke alam masing-masing setelah hampir beberapa jam berkelana. Awalnya emang biasa aja, sampai ketika baru beberapa jarak terlewati aku melihat ada seorang teman yang keliatan lagi kedinginan (kayaknya ga biasa di tempat sedingin Situpatengan.. beda banget ama aku yang setiap malem harus berada di bawah suhu 16 derajat). Pertama kali aku tawari jaket, dia ga mau (malu kali mentang-mentang aku seniornya!!!). Ketika baru sampai di pintu masuk Kawah Putih, tiba-tiba rombongan berhenti. Aduhh…KUMAT lagi deh insting fotonya. Mau ga mau aku pun harus berhenti, selain untuk menuruti kemauan temen-temen yang pengin foto, saat itu kepikiran buat ngasih jaket pada temenku yang kedinginan tadi. Setelah mematikan mesin motor, kuncinya aku masukin ke saku jaket. Trus tanpa sadar dan tanpa berpikir panjang, jaket itu aku kasih ke temenku tadi dengan kunci yang masih ada di dalamnya. Sejurus kemudian aku pun ikut larut dalam suasana fotogenik di pintu masuk Kawah Putih. Sampai di sini ga terjadi masalah.

Masalah baru muncul ketika semua motor udah beranjak pergi dan hanya tertinggal motorku, aku, dan Adit yang masih berdiri terpaku. Upppssss…lupa, kunci kebawa di kantong jaket tadi. Alamat sengsara nih…. Keadaan semakin gawat, ketika tidak ada sinyal Telkomsel sedikitpun. Ketika aku lihat di hape yang satu lagi, sama aja. Sinyal Indosat pun seakan ga mau membantu kesulitan kami. Mana lagi low bat.. Ya Allah, tolonglah hamba!!!!! Satu prinsip yang aku ingat saat itu, “Tetap tenang di segala kondisi”. Berusaha tenang dan mencari solusi. Akhirnya Adit-pun aku suruh jalan ke bawah buat nyari sinyal. Aku pun tetap berada di tempat sambil tetap berusaha, barangkali ada sinyal Telkomsel / Indosat yang lagi nyasar di gunung.

Beberapa saat kemudian….

Alhamdulillah…nyangkut juga sinyal Indosat di hape Samsungku. Dengan tidak menyia-nyiakan kesempatan, aku gunakan 1500 perak pulsa yang tersisa untuk SMS ke tiga orang (Rolly, Andhika, Bagrul) buat ngasih tau kalo kunci motorku kebawa Ary. Alhamdulillah lagi….ketiga SMS itu “delivered”. So, sekarang tinggal tunggu waktu sambil berharap SMS itu kebaca salah satu di antara mereka bertiga dan segera datang pertolongan. Adit-pun akhirnya kembali dari petualangan mencari sinyal dengan membawa berita kalo sinyalnya lagi sembunyi semua.

Adzan Maghrib berkumandang…

Sudah setengah jam kami menunggu sambil berharap cemas akan datangnya bantuan. Udara mulai terasa dingin dan gelap mulai menyelimuti keadaan di sekitar kami. Sambil terus menunggu, aku memesan segelas bandrek susu dan Adit memesan segelas kopi susu. Lumayan buat menghangatkan suasana. Cerita ringanpun mulai mengalir deras dari mulutku sekedar menghibur Adit yang kelihatan ga terbiasa dengan suasana yang menegangkan. Akhirnya kulihat juga Adit tertawa. Lega deh … Bagaimanapun juga, dia satu-satunya orang yang tersisa menemaniku di saat genting dan gawat seperti ini.Akhirnya ada SMS masuk dari Andika setelah hampir satu jam kami menunggu. Dia ngasih kabar kalo sekarang masih di Soreang dan kunci dah berhasil dia dapetin, trus sekarang dalam perjalanan ke atas lagi. Alhamdulillah….pertolongan datang juga. Paling-paling setengah jam lagi Andika akan sampe kalo ga ada halangan-halangan apa-apa.

Depan Kawah Putih jam 19.27 WIB

Akhirnya motor Vega D 2551 VS datang juga dengan Andika sebagai driver dan Bayu yang jadi navigatornya. Senyum Adit-pun melebar lagi. Aku ngeliat mereka berdua datang dengan keadaan menggigil. Wah…ngeri juga ya. Tanpa dikomando lagi, Andika pesen segelas kopi susu sambil makan sebungkus Beng-beng. Si Bayu pesen semangkuk mie rebus pake telor. Katanya sih biar anget & ga ngantuk lagi. Setelah makanan habis, kami berempat siap untuk turun gunung. Saatnya ngebutttt……

Perjalanan kenangan..

Berhasil juga aku tancep motorku melewati 100 km/jam. Kalo ga kayak gini, bisa-bisa aku ngantuk. Kalo ngantuk bisa-bisa keadaan tambah gawat. Lumayan juga.. Adrenalinku jadi terpacu dan otomatis mata ini ga sempat ngantuk lagi. Ketika perjalanan pulang di antara Soreang – Banjaran, entah kenapa tiba-tiba engine power-nya down. Pas lagi jalan 80 km/jam tiba-tiba aja mesin mati. TROUBLE lagi neh!!!! Aku hanya berpikir mungkin mesinnya kepanasan kayak yang dulu-dulu kalo naek Supra. Setelah istirahat sebentar akhinya motor bisa jalan lagi. Baru beberapa saat berjalan, motor mogok lagi, tapi akhirnya bisa jalan lagi. Setelah tiga kali mogok, akhirnya Andika mutusin buat tuker posisi. Pasangan pun berubah jadi Andika – Gunawan & Adit – Bayu. Mungkin Andika dah punya feeling kalo motor ga beres. Lagi pula Andika bilang ga tega ngeliat Adit dengan wajah yang sangat memelas dengan muka yang ditekuk-tekuk. Lalu aku ama Andika nyuruh Bayu – Adit buat duluan, sambil kita nyari warung makan sekalian istirahat biar mesinnya agak dingin.

Ketika lagi asyiknya menikmati sepiring nasi goreng, tiba-tiba Bayu telepon ngasih kabar kalo mereka baru aja nabrak Delman (koq bisa???? udah tau delman pake ditabrak). Aku & Andika pun tertawa sambil membayangkan wajah mereka berdua.
Perjalanan pun berlanjut lagi. Tapi mungkin karena mesin yang udah ga mau kompromi lagi, baru nyampe depan alun-alun Banjaran mesin mati total. “Ya Allah…ujian apalagi yang akan Engkau berikan kepada kami berdua???”. Akhirnya Rolly yang jadi sasaran.

Rolly sang penyelamat…

Setelah satu jam menunggu dengan penuh kecemasan, Rolly datang juga dengan motor Win yang buntut itu. Nyesel juga nih pernah ngejekin tuh motor. Akhirnya Supra-ku ditarik Win-nya Rolly sampe kampus. 20 menit perjalanan dari Banjaran ke kampus STT membuat malam semakin indah dah terkenang. Akhirnya sampai juga di kampus. Tak henti-hentinya aku mengucap syukur pada Allah atas semua kejadian yang baru saja aku alami.
Ada beberapa hikmah yang bisa aku petik dari kejadian-kejadian yang baru saja aku alami, diantaranya :

  • Apapun keadaannya, kita harus selalu bersyukur kepada Allah, sekalipun saat itu kita sedang ditimpa musibah. Karena dengan bersyukur, musibah yang ada terasa lebih ringan untuk dihadapi.

  • Hadapi musibah dengan senyum, insya Allah masalah tidak akan bertambah berat

  • Tetap tenang di segala kondisi. Karena dengan sikap yang tenang, kita akan bisa menyelesaikan masalah dengan baik.

  • Jangan meremehkan segala sesuatu. Bisa jadi yang kita remehkan akan sangat berarti buat kita di saat-saat yang tidak pernah kita duga sebelumnya

thanks to :

  1. Adit : yang dengan setianya menemaniku di saat orang lain meninggalkan kita berdua.

  2. Andika & Bayu : yang udah rela kedinginan hanya untuk mengantarkan kunci motorku.

  3. Rolly : yang udah mau dibangunin dari tidurnya untuk menjemput aku & Andika.

aku sayang kalian…..


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s